Sang Murobbi dan High school ku


Sebuah karya yang layak mendapat acungan jempol. Sebuah alur kehidupan tokoh pegerakan ditampilkan dengan apik dan bersahabat. Almarhum Ust. Rahmat Abdullah (semoga gak salah tulis) diceritakan sebagai seorang yang teguh pendiriannya, dengan kerendahan hati dan kesigapannya membela Islam. Seorang tokoh yang memang patut diambil banyak teladan daripadanya. Bukunya “Untukmu kader dakwah” (yang belom saya baca) dapat menjadi sebuah referensi penyikapan beliau terhadap ‘cara’ dakwahnya yang tampak berbeda.

Mengapa tidak semua mentor seperti beliau??? *owh..* Sebenernya saya juga kurang paham, apakah gambaran beliau di film itu terlalu sempurna.. tapi dari wajah beliau terlihat sekali kesederhanaan dan sikap amanah. Role model. Saya gak pernah kenal or denger detil tentang beliau, yang saya tau hanya.. beliau seorang ustadz yang bisa dipanggil ke acara FUKI..😀

Bila dijelaskan dari wajahnya lebih lanjut, terpancar kesederhanaan.. ketabahan.. candaan (artinya suka bercand gitu loch) ..

Allah memang menjadikan mahluknya dengan sempurna, tinggal manusia yg mengerti tentang kebaikan dan keburukan untuk memilih jalannya. Mungkin secara mendasar rumus2 yang manusia miliki untuk memilih tersebut sama, tapi parameter2 yang ada di sekitarnya mengisi formula itu dan menciptakan keragaman hasil.

Saya gak tau.. parameter apa yg telah mengisi otak ini, sebuah parameter yang baik ataukah yang menghancurkan..

Sudah lama kata ukhuwah tidak berdengung ataupun terucap dari lidah. Ada rindu tertanam akan kebersamaan dalam ukhuwah. Waktu di SMA dulu. Sepertinya kita bersama memiliki tujuan dan target. Tapi sayangnya pembentukan diri memang tidak baik waktu itu. Kami menjadi bebas.. sebebas laskar pelangi..🙂 Namun dengen bimbingan yang sangat minim. Asumsi dan keputusan diambil kala itu. Rintangan dan tantangan kami hadapi.. dengan senang. Gw paling suka kata2 temen gw yg satu ini.. “Kita semua tuh lagi belajar, jadi gak usah takut salah lah” Yang langsung bikin kita bangkit lagi dari kesalahan. Hm.. dan bahkan waktu itu kita nangis bareng.. hihi.. *cowo kok nangis.. wakaka.. *

Memang.. waktu SMA paling hebat *yakin?? :P*, di sanalah masa-masa keemasan dari pergaulan gua tercapai, meski dengan lingkup yang kecil. Di sanalah kepribadian gua dibangun. Di sanalah pintu2 hidup gua terbuka..🙂

Ada kalanya kita mundur.. atau paling nggak berniat untuk mundur.. tapi.. 4 Syah 1 J gak akan mundur hehe.. terabas terus. Maju aja gan.. kkk.. Hingga akhirnya akhir kepengurusan memisahkan kita sementara. Semua mulai memikirkan ke depannya, tapi.. kita tetep rajin bersih2 masjid kok.. itu hal yang capek.. tapi gua seneng banget.. ow.. kimochi.. o ya.. waktu itu gw belom seneng ama anime, jadi gak bisa ngmong jepang c.. hihi

Ada satu kejadian di mana kita berhadapan ama pihak sekolah yang kurang mendukung kita. Tapi bener.. waktu itu kita pengen acara kita jalan sebagai mana adanya.. entah ada gosip angin apa yg membisikkan beliau.. guru itu langsung marah gitu di depan orang banyak.. aku tau.. perangainya memang seperti itu.. tapi.. please.. jangan di depan orang banyak ..😦

Ada lagi kejadian.. setelah kita memang berhasil mendapatkan kepercayaan yang besar dari guru agama.. moment yang indah.. dan sedikit konyol memang.. hihi.. tiap jumat kita muter2 gitu. N ketakutan sendiri buat masuk kelas minta sumbangan.. *konpensional banget kan? :D* Apalagi kalo guru killer.. hihi.. dorong2an d..

Ada lagi kejadian jg.. temen sekelas gua bantu nembak.. n u know? gua nembak di bawah pohon pete.. wakakak.. jadinya tragedi pohon pete.. hm.. i really love that one in mind.

*lho.. kok jadi ngmongin nostalgia gua di sma siy.. :P*

Ok.. jadi gini.. murobbi.. istilah lainnya mentor, istilah lainnya.. hm.. koordinator halaqoh kali ya..😀 Dialah yang menentukan bentuk dari kelompoknya. Dan begitulah yang terjadi dengan kita waktu itu .. *red- gak punya bentuk*

Film Murobbi amat saya sarankan tuk ditonton, menambah khasanah keislaman dan menambah kekaguman kita akan ciptaan Allah SWT.

Kembali ke parameter .. kader dakwah itu telah diisi dengan sebuah wacana yang terarah oleh beliau (Ust. Rahmat Abdullah) seorang guru yang tak pernah berhenti dalam keteguhannya membimbing muridnya.

http://duniabelajar.multiply.com/music/item/30/Terima_Kasih_Guruku_Afi_Junior

================================

Berkarya memang kata yang tidak memiliki akhir.

Berkarya akan selalu ada dalam keseharian kita

Berkarya bukanlah sebuah beban, tapi kenikmatan

Dan ingatlah jasa guru-guru yang telah mengkaryakan kita hingga seperti ini

================================

Oke.. omongan gua sekarang juga dah gak berbentuk..kkk…

Coba deh cari pelemnya.. tonton.. banyak humor segar jg.. *agak jadul siy :P* tapi ngena gitu..

And.. adakah yang berkenan menghadiahkan buku itu ke gua?😀

~Love u all my high school friend🙂

,

  1. #1 by qosim on March 10, 2010 - 11:28 am

    menurut w, film ni bener” HARUS,MESTI,KUDU ‘n WAJIB d tonton oleh seluruh orang yang ngakunya aktivis pergerakan islam. krn ini bukanlah film bysa!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: