rangkuman dua hari…


Jum’at 16 Juni 06 :

Hari itu cukup mendung pada siang hari, gua pikir bakalan ujan, eh ternyata hingga sore dan malam gak hujan-hujan.

Gua baru benar-benar tersadar dari alam mimpi pada jam 11-an. Langsung mandi dan bersiap untuk sholat Jum’at. Udah cukup panas siang itu, dan gua emang agak bingung juga kok bisa bangun sebegitu siangnya. Tadi malam gua emang nonton evangelion sampe jem 3-an, terus ketiduran. Bangun pagi, agak meler, trus tidur lagi.

Film evangelion emang aneh, dan gua suka ama yang aneh-aneh, walaupun dari segi kesedihan dan kesadisannya masih kalah ama Full Metal Alchemist (FMA). FMA itu ceritanya cukup sedih buat gua. Terutama manganya, di situ bahkan lebih gamblang dibandingkan di animenya, mungkin yang mengkonsumsi kalau anime kan bisa siapa saja, termasuk anak-anak, jadi kontennya di jaga. Tapi di manganya ada kejadian yang cukup kejam, yaitu ada seorang suami yang merubah istrinya sendiri menjadi hewan-hewan jadi-jadian, sehingga dia mendapatkan penghargaan dan nobel. Mahluk jadi-jadian ini diakuinya sebagai mahluk hidup yang diciptakan dari benda mati, jadi intinya dia bisa menciptakan kehidupan baru. Padahal sebenarnya dalam film FMA itu disebutkan kita harus mengorbankan sesuatu untuk dapat memperoleh sesuatu, tentunya dengan kekurangan nilai yang didapatkan pada sesuatu yang baru yang kita dapatkan dibandingkan dengan yang kita korbankan, entah sedikit atau banyak. Jadi intinya kita tak dapat menciptakan sesuatu dari ketiadaan. Itu melanggar hukum keseimbangan alam. Kecuali jika Allah memang menghendaki.

Kok, jadi ngomongin FMA ya, tapi emang menarik sih, gayanya itu lo kalo si Erik lagi menciptakan benda baru dari elemen benda yang diubahnya, dia gak usah membuat lingkaran mantra gitu, dia tinggal membayangkannya dan menepukkan tanggannya, maka dia bisa langsung merubah wujud benda tersebut.

Ya udah lah, cukup sudah FMA-nya. Gua juga dah kepikiran untuk dapat menghentikan acara gua yang cukup menyita waktu yaitu nonton anime dan jdorama dan juga membaca manga. Kalau belum habis gua gak bisa berhenti, pengennya ngabisin terus, tapi kalo dah abis, guanya jadi lemes, kecapean nonton atau baca. Kalaulah gua gak bisa menghentikan, gua bisa mengurangi deh sedikit demi sedikit.

Kembali lagi ke acara gua hari itu. Ya, setelah gua sholat di Al-furqon, gua sempet membeli mangga rujak, aduh warnanya doang yang menarik, tapi rasanya asam dan gak enak. ya udahlah gak papa… hehe, yang penting masih seger. Seperti biasa gua jalan bareng ama si kholid tapi bedanya dia beli getuk lindri.

Jam satu kurang sudah, gua pengen siap-siap berangkat ke kampus untuk kuliah alin hari ini yang sebenarnya hari senin, tapi karena bu Kasiyah ada acara, jadinya dimajuin ke jum’at minggu sebelumnya, yaitu hari ini. Hari selasa minggu depan juga kuliah hari selasa diundur jadi hari kamis siang. Seperti biasa,gua agak males-malesan berangkat karena sendirian doang. Tapi apa mau dikata gak ada yang bisa gua ajak bareng.

Gua makan getuknya si kholid, payah dia, beli tapi gak dimakan. Trus gua dianterin gitu ama dia, karena gua ngajakin dia ke kampus terus, gak enak rasanya sendirian. Dia ngusir gua dari kamarnya dengan mengantarkan sampe ke depan gerbang kos. hehe… kayak apa ajah gua dianterin.

Sampe kampus jam 1/2 2 lewat, di jalan gua ketemu ama rizal dan teman-temannya, terus dia juga katanya ikut alin, tapi gua liat dia nyantai ajah, aduh, ayo dong cepetan /*dalam hati*/, gak enak ngeduluin.

Masuk kelas, bu Kasiyah sedang menulis perubahan jadwal kuliah untuk yang sudah dan akan dirubah sementara. Dia juga menyebutkan ujian 1 dua minggu lagi. Aaah, udah mau ujian, cepet banget. Jangan sampe kita dapet nilai D lagi deh untuk alin lagi ne…

Kuliah hari itu pada awalnya cukup seru, gua duduk di belakang anto di arah jam 4-nya sukma. Cukup jelas pandangan gua hari itu, tapi emang ada alasannya juga sih gua duduk di situ, ciyee.. ayo tebak kenapa?? /*tanya ken apa?*/

Kuliah sempet break selama 15 menit, gua turun ama si Freddy minum yoghurt mangga di kantin, terus ngeliat kucing kantin, gua bilang namanya “niku”, tapi si freddy bilang namanya siapa gitu, gua agak lupa. Trus gua bilangin kalo niku itu bahasa jepangnya kucing. Si Zales juga ada di sana, dia gak mesen minum kayaknya, cuma pengen jalan doang. Dia sempet ngobrolin tentang alin, katanya sih lebih enak dibanding tahun lalu, karena bu Kasiyah sudah menemukan senjata yang tepat katanya yaitu Work Sheet (WS), yaitu lembaran yang digunakan sebagai panduan arah belajar kita. Dan emang untuk awalan ini, gua merasa terbantukan, tapi tau dah nanti di depannya bagaimana.

Kembali ke ruang kelas di lantai 3 gedung B, ternyata sudah ada WS baru yang dibagikan, dan sudah ada yang sedikit dibahas. Gua duduk dan mulai deh kita membahas WS 2 hari itu, atau WS ke-3 yang sudah gua terima. Membahas tentang matrik elementer dan bagaimana mudahnya kita nantinya dapat mengoperasikan algoritma operasi baris elementer (obe) dengan mudah di komputer hanya dengan mengalikan matriks kita dengan salah satu matriks elementer yang bersesuaian. Dan nantinya kita juga akan dengan mudahnya menemukan invers dari suatu matriks hanya dengan melakukan beberapa operasi baris elementer pada matrik tersebut. Yaa, pokoknya begitu lah… ^_^ /*alin masih fun, tau nanti bagaimana*/

Selesai alin, gua ke langsung sholat ashar, udah jam 4 tuh waktu itu, gua lalu ke aula sekitar jam 1/2 5-an acara pleno BEM Fasilkom UI. Di situ, gua ikut memperkenalkan diri dari Danus BEM, hehe… Saat perkenalan gua bilang gua bilang gua single dan jumlah anak 0, ketawa deh anak-anak, terus gua bilang gua bisa dihubungi di 0813******** haha… berhasil juga gua bikin anak-anak ketawa… Yokay! Dan pas gua diminta untuk ngasih tahu alasan gua masuk danus karena gua pengen tahu caranya bikin uang palsu. wa,,,, ketawa lagi, OK deh, mantap. Tapi gua sempet kehilangan suara gitu, kayaknya gara-gara gua minum es mulu.

Selesai itu, ada acara games yang menurut gua jayus banget, jadi males gitu gua ikutnya, karena gua harus agak narcis dan norak gitu, males ah. Gua cuma sekedar meramaikan aja. Gua lihat si Eka kayaknya sedang memikirkan sesuatu, mungkin dia baru teringat kalau dia melupakan mushaf al-quran-nya di sekolah, makanya dia langsung pengen pulang saat itu juga, kuatir ilang nantinya. Dia nanya gua apa mau ikut, gua langsung jawab iya, dan setelah game gua izin ama Yudi untuk pamit, tapi salahnya gua gak izin ama pembawa acara untuk pamit, ahhhh kesalahan besar sory ya Yan, dan juga Smile.

Berangkat dengan sedikit perasaan malu saat keluar, gua meluncur ama Eka ke rumahnya, tapi yang gua bingung, pas pengen buang sampah, masa gak ada sama sEkali, masa kampus segede ini gak ada tempat sampahnya, di depan lab, di tempat maen tenis meja, gak ada tuh namanya tempat sampah, ahhh baru sadar gua, gua harus ke dalem lab untuk buang sampah.

Setelah buang sampah baru gua meluncur, tapi ternyata gak langsung ke rumahnya, tapi ke sekolah 70 dulu, ngambil qurannya. Untuk ke-3 kalinya gua pergi ke 70, memang smu itu gede banget dibandingin ama smu gua, tapi yang penting kan lulusannya masuk mana toh… /*gua UI gitu lho..*/

Sampe rumah juga sebelum ‘isya, gua dijamu langsung ama sirup jeruk /*kayaknya, warnanya oren sih*/, dikasih brownies, dan keripik aceh, gua dipaksa makan dulu itu brownies, katanya enak, baru setelahnya jalan ke masjid, sholat ‘isya. Di situ gua mulai tahu keluarganya si Eka kayak apa. Terlihat banget ibunya sayaaang banget ama dia, mirip ama ibu gua, hehe.. Tapi emang kayak umumnya laki-laki, gua paling sulit ngucapin atau menunjukkan sayang gua ama orang itu, termasuk gua, kayaknya sulit mengucapkan “makasih ma”, atau menunjukkan dengan sikap yang baik, tapi yang muncul kebanyakan sikap malu dan agak cuek, tapi itulah memang caranya laki-laki menunjukkan sayangya dengan mempercayakan dirinya untuk dirawat oleh orang yang disayanginya.

Gua sempet nonton beberapa anime, terutama School Rumble, yang menunjukkan betapa polosnya anak-anak SMA yang saat itu hormon testestoronnya sedang tinggi dan juga remaja wanitanya sedang mulai berbunga dengan indahnya, jadinya banyak sEkali yang ingin mengecap atau paling tidak bersama-sama dengan bunga yang baru akan menebarkan wanginya sesaat lagi itu. Kekocakan seperti sikap yang tidak biasa saat berhadapan dengan yang di sukainya, juga sikap menggebu-gebu yang disalah artikan, itulah yang malah terjadi, bukannya sikap saling mencintai dengan setulusnya, tapi malah sikap dan perasaan aneh yang muncul dan mengemuka di depan, seperti itulah mungkin yang terjadi pada gua waktu SMA, hehe.. Ada mirip-miripnya sih sma gua ama anime itu.

Si Eka sempet menugaskan gua untuk membaca buku islam, tapi gua lupa. Buku mini, tapi memang bagus tampaknya. Sampe pagi pun gua gak baca tuh buku, kelupaan.

Satu hal yang cukup unik yang gua ketahui dari Eka, ternyata dia punya kucing yang jinek banget yang dia sayang banget ama kucing itu, dipeluk dan katanya dia sampai sedikit melupakan Allah karena kucing itu. Kucing itu sehat sEkali kelihatannya. Dan setelah gua keluar dari kamar dan ikut nimbrung ama bapaknya menonton bola, waktu itu portugal lawan argentina, kalau gak salah, si kucing itu kembali bermanja dengan bapaknya si Eka. Pak Supiyo namanya, gua baca dari undangan yang pernah ditujukan ke keluarga itu. Gua baru juga menerima kabar tentang ada dua orang yang terpanggang hidup-hidup di dalam bunker yang saat itu sedang dialiri oleh lava. Di dalam bunker itu merEka hangus saat ditemukan, sampai 500 derajat celcius coba, siapa yang bisa tahan. Kasihan juga kedua orang itu, katanya dia gak sempet kabur pas lahar sedang mengalir.

Di ruang keluarga itu gua sempet menggeratak rak bagian bawah meja. Di situ gua baca beberapa brosur dan juga ngebaca satu laporan pendidikan dari adik perempuannya Eka. Oh, ya Eka punya dua adik, satu laki-laki dan satu perempuan. Nah yang perempuan sEkarang masih tiga smu, dan laki-laki dah di ekonomi. Isi laporannya bagus, terutama bahasa jepang 95 nilainya, ternyata ada pelajaran bahasa jepang juga tuh.

Setelah gua baca koran dikit, gua tidur di kamarnya Eka. Berdoa, menutup mata, dan oh, hari ini berakhir juga…

Sabtu, 17 juni 06

Gua terbangun jam 4 dan gua baru inget kalau hari itu ulang tahunnya si Karlina, temen sma gua, langsung gua sms “tanjoubi omedetto”. Ternyata gua juga mendapat sms dari si leo yang mengabarkan kalau ada gempa yang sudah terjadi di Yogya pada jam 2-an, tapi dia waktu itu tidur, jadi gak tahu, tapi dia dapet miscall dari temen-temennya. Dia nanyain apakah gua tahu tentang gempa itu, dan dia bilang di pengen pulang kemaren, tapi karena merapi aktif lagi, ditunda deh kepulangannya. Gua gak bales sms-nya karena gua gak tahu apa-apa. Setelah itu gua tidur lagi

Jam 1/2 5-an gua bangun lagi, udah shubuh ternyata. Gua nyalain lampu dan gua bangunin si Eka. Langsung deh kita berangkat sholat shubuh. Oh, ya gua sempet minjem bajunya Eka, karena baju gua bauuuu banget, keringetan soalnya. Memang ada bau khas yang dimiliki oleh setiap orang yang melEkat juga di bajunya, maka gua juga mencium bau khas itu.

Sholat shubuh, dan setelah pulang gua baca quran bareng ama Eka shubuh itu, keadaan yang gua nantikan, betapa damainya saat itu. Setelah membaca quran, kita baca Al-ma’atsurat bareng-bareng, satu kali katanya, gak make telor. =P

Setelah selesai tadarus dan baca al-ma’atsurat, kita siap-siap olah raga pagi. Akhirnya gua olah raga juga, setelah sekian lama. Eka ngasih syarat gua gak boleh mengeluh dan bilang capek. Ya udah. Kita berangkat ke lari deh.

Eka emang unik dia bikin acara lari itu gak kayak fun-fun tapi terstruktur, emang melankolis koleris si dia. Dan tetap acara lari itu fun juga buat gua, meng-insipirasikan gua untuk melakukannya lagi lain kali. Dia membuat semacam perlombaan dan juga mengatur berapa lama kita lari dan ke-arah mana, padahal dalam pikiran gua cuma lari ngelilingin komplek tanpa ada batasan-batasan kayak gitu. Tapi Ka, you’ve made up my mind. Gua pikir emang perlu fun yang diatur dengan batasan tertentu, jadinya jelas apa yang akan kita capai, ne.

Setelah sejam kurang kita berlari, kita balik ke rumah. Ibunya Eka udah nyiapin sarapan yang mewah, nasi kuning, ayam dan atribut lainnya, katanya sih mau ada arisan sore itu. Kita gak langsung masuk, ngobrol dulu di teras depan. Eka ngasih semacam kultum santai ngebahas tentang musibah. Katanya ada tiga hal tentang musibah:
– musibah itu menimpa tidak hanya sebagian golongan dari suatu kaum yang berbuat maksiat, tapi seluruh bagian lain dari kaum itu yang masih taat akan tertimpa juga.
– Musibah yang diberikan kepada orang yang beriman adalah untuk meningkatkan derajatnya.
– Kita gak boleh terlarut dalam kesedihan jika tertimpa musibah.

Kalo gak salah sih itu tiga hal yang disampein, tapi emang gua agak lupa. Tapi ada satu hal yang sangat berkesan buat gua yaitu, kalimat “Kesedihan hari ini adalah untuk hari ini, bukan untuk besok”. Rasanya sangat plong sEkali.

Setelah itu gua masuk ama Eka, dan kemudian minum teh dan sarapan yang sudah disiapkan oleh ibunya Eka. Setelah makan gua nonton lagi anime. Baru setelahnya mandi.

Pulang dianter ama Eka ke lebak bulus. Dia katanya gak pergi ke sekolah hari itu. Padahal biasanya dia pergi.

Di lebak bulus, gua diawasin terus ama Eka, dari mulai turun motor, sampe gua gak ngeliat dia lagi, aduh Eka, how responsible u are.. Dia pun sempet ngasih tahu apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan di terminal. Gua sih iya-iya ajah… ^_^ thanks Ka

Naek deborah sampe ke kober, gua tidur. Sempet ngobrol ama kakek-kakek yang ternyata dia mantan dosen UI, arkeologi katanya. 8 tahun dia mengajar dan sejak 95 dia berhenti. Gua saat itu lagi gak bisa ngomong banyak-banyak, rasanya bete banget, Maaf Kek ya… Gua langsung tidur lagi. sampe akhirnya deket UI gua baru bangun.

Sampe UI, gua langsung ke kampus, ngenet bentar dan bales email juga kirim message. Langkah pertama dari rahasia besar gua dimulai saat itu. hehe… Rahasia ya, nanti kalo dah sukses gua kasih tahu, kalo gagal ya udah gak dikasih tahu ya..

Selesai jam 11.10, langsung gua ke kos. Gua pilih jalan kaki lewat samping FIB, terus nunggu bentar di haltenya, tapi kayaknya gak ada bis kuning, ya udah jalan aja deh. Baru jalan ada yang nanyain FE, gua kasih tahu, trus dia bilang makasih dan langsung pengen pergi, tapi gua langsugn nyesel kenapa gak gua bilang “Mari saya antarkan…”, lumayan gua dapet tumpangan gratis sampe FE, wakakaakak. Tapi memang Allah maha kuasa dan Maha Mendengar doa hambanya, dikasih deh tuh gantinya, gak brapa lama jalan, ada lagi yang nanyain di mana Career Development Center (CDC), dia bilang adanya di FE, tapi setahu gua adanya di Pusgiwa deh. Trus dia bilang minta dianterin, ya udah kesempetan deh nolong orang sekalian lewat Kutek dalam hati gua. Tapi ternyata dia minta dianterin sampe ke CDc, ya udah gua tunjukin jalan sampe ke depannya ruangannya. Gua pengen turun dia bilang “ayo saya anterin deh”,tapi gua bilang gak usah, tinggal jalan aja kok. Tapi dia maksa, ya udah gua ikut deh. Dia nganterin ampe kutek, padahal dia pengen nganterin gua sampe kosan gua, tapi gua ga enak ama dia. Namanya Anton, lulusan Teknik Industri ITB tahun ’99, sekarang dia kerja di Astra sebagai quality control. Udah 1 3/4 tahun dia kerja di sana, pengen ganti suasana katanya. Thanks ya mas Anton, dan gua bilang sukses buat dia.

Gua jalan sampe ke kos gua. Sudah jam setengah 12 lewat, gua langsung bo**r, sakit perut dari tadi pagi, gejala biasa tiap pagi. Sebelumnya gua ketemu ama si akmal, dan gua bilang gua sudah melancarkan serangan pertama gua, hehe… sambil senyum-senyum gitu…

Selesai ke belakang, gua langsung siap-siap sholat zuhur. Gua sholat di al-farouq, cuma berempat gua hari itu yang jama’ah-an. Lagi sepi kali ya?? Selesai sholat, gua jajan Mizone, pengen banget minum yang agak dingin siang itu.

Selesai minum, gua siap-siap berangkat ke tempatnya si Iki untuk mengembalikan uang yang sudah diberikan untuk membeli memory sebelumnya, tapi ternyata versi memory yang diberikannya salah, dan gua terpaksa ambil lagi dan sekarang masih ama gua, belum laku nih. hehe.. gua jual murah kok, PC 3200 256 MB cuma 135 rebu rupiah, lebih murah dibanding harga di mangga dua. =D

Lagi siap-siap, si Akmal ganti suasana, suasana melayu yang dilantunkan lagu-lagunya. Gak lagi korea hari itu, lagi beda mood kali??!!

Berangkat bareng ama si kholid ke pertigaan Minin, gua pengen naek mobil langsung ke terminal depok dari situ. Si kholid pengen makan masakan padang. Berpisah kita di situ. Dia bilang dia baru pulang minggu pagi, untuk menghindari kemacetan.

Sampe rumah si iki satu jam kemudian, yang lama itu jalan ke dalamnya, bisa 15-20 menit. Selesai kasih uang gua langsung pulang, dia bilang mau dianter ama mas Gun (Gunawan), tapi ternyata dia lagi pergi dan mas yang satu lagi ternyata sedang tidur katanya, jadi gua pulang jalan kaki deh. tapi baru beberapa meter dari rumahnya gua ketemu mas Gun, dia langsung nganterin gua, agak gak enak juga sih rasanya ngerepotin dia terus, maaf ya mas. gua dianterin ampe depan di mana gua bisa langsung naek mobil 02 yang ke terminal.

Mas Gun itu baru aja nikah, penganten baru tuh ceritanya. Dia orang dari pinggiran jakarta juga, tapi di mana ya?? gua lupa. Dia orang asing lah di situ katanya.. =)

Gua tanya berapa mau jumlah anaknya, dia cuma ketawa ajah, orangny baek enak diajak ngomong, ya semoga langgeng dan makin mesra deh pernikahannya, amin, juga makin sukses. =)

Dari depok ke rumah iki dan kembali lagi sampe di depok 1.5 jam kemudian, lumayan lama juga gua jalan. Lagi jalan gua kepikiran pengen beli jam, tetapi gua emang takut banget ketepu dan nanti malah rugi lagi. Di jalan gitu gua sempet ngeliat beberapa model jam, tapi gak ada yang menarik perhatian gua, dan gua juga masih agak takut salah dalam membeli, jadinya, gua udah berhenti ke dua tempat, tapi gua cuma liat-liat doang, gak beli, aduh, maaf bang ya, saya gak jadi beli, modelnya gak ada yang bikin tertarik sih.

Gua langsung meluncur ke Stasiun depok baru. Di jalan juga gua sering ngedengerin lelang barang gitu, gua gak percaya barangnya bisa murah gitu, kayak tivi cuma 80 rebu, kamera 5 rebu, waduh murah banget. Tapi itu kan harga pembukaan, tau dah akhirnya kayak bagemana, paling ada permaenan tuh di situ, gak percaya gua.

Beli tiket ke kota, 1500, terus nunggu deh, tapi gua lupa, kenapa gua nyebrang padahal kan kereta ke jakarta di sisi yang lain, gua lupa hehe.. balik lagi deh. Di situ gua minum air dari botol mizone yang saat itu sudah tak berisi mizone lagi, tapi air biasa, karena isinya dah gua abisin di kos. gua demen banget beli botol yang menarik.

Trek untuk pulang kali ini adalah trek yang gua ketahui dari si Karlina yang rumahnya agak deket ama gua. Dengan naek kereta sampe kota, lalu lanjut naek mobil minibus sampe pintu air, dilanjutkan dengan omprengan ke jalan palapa, lalu jalan kaki ke dalam, gua bisa menghemat 500 rupiah dengan kecepatan yang relatif konstan, sekitar 2 jam. Kalo si Karlina dia cuma perlu sampe ke Pintu air trus jalan deh ke rumahnya, jadi hemat banget, karena dia juga langganan tiket kereta api 45 rebu sebulannya. Thanks Kar

Sampe rumah jam 5-an, lumayan lama tadi nunggu kereta dan juga nungguin mobil dari kota yang ngetem mulu. Di rumah kembali gua makan baaaanyak banget. heheh…

  1. Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: